Disrupsi Digital Mendesak, LaNyalla Desak  Perguruan Tinggi Siapkan Tenaga Profesi Cyber Security

Disrupsi Digital Mendesak, LaNyalla Desak  Perguruan Tinggi Siapkan Tenaga Profesi Cyber Security
Disrupsi Digital Mendesak, LaNyalla Desak  Perguruan Tinggi Siapkan Tenaga Profesi Cyber Security
Disrupsi Digital Mendesak, LaNyalla Desak  Perguruan Tinggi Siapkan Tenaga Profesi Cyber Security, Kemajuan digital ini harus dibarengi juga dengan peningkatan kualitas SDM. “Karena kita membutuhkan cyber security untuk menekan aktivitas para peretas”.
SURABAYA – Kemampuan untuk menangani disrupsi digital menjadi perhatian Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti. Menurutnya, cyber security dibutuhkan agar risiko keamanan bisa ditekan.

 

Menurut LaNyalla, cyber security dibutuhkan lantaran para peretas dengan mudah mencuri data pribadi melalui akun-akun hingga pencurian uang melalui rekening.

 

“Kemajuan digital ini harus dibarengi juga dengan peningkatan kualitas SDM. Karena kita membutuhkan cyber security untuk menekan aktivitas para peretas,” tutur LaNyalla saat kunjungan dapil, Kamis (12/1/2023).

Disrupsi Digital Mendesak, LaNyalla Desak  Perguruan Tinggi Siapkan Tenaga Profesi Cyber Security
Disrupsi Digital Mendesak, LaNyalla Desak  Perguruan Tinggi Siapkan Tenaga Profesi Cyber Security

Untuk itu, LaNyalla mendorong peningkatan SDM pada bidang Cyber Security untuk mengimbangi kemajuan digital yang kini menjadi kebutuhan masyarakat.

 

“Cyber security sangat dibutuhkan terutama oleh lembaga-lembaga atau institusi pemerintahan. Sehingga terdapat keseimbangan dalam kemajuan teknologi,” katanya.

 

Senator asal Jawa Timur itu juga mendesak perguruan tinggi untuk menyiapkan pendidikan tenaga profesi cyber security dalam waktu yang dekat.

 

“Kita harus bisa mengejar algoritma kecepatan kasus peretasan dengan kesiapan penyediaan tenaga ahli Cyber Security,” tukasnya.

Disrupsi Digital Mendesak, LaNyalla Desak  Perguruan Tinggi Siapkan Tenaga Profesi Cyber Security
Disrupsi Digital Mendesak, LaNyalla Desak  Perguruan Tinggi Siapkan Tenaga Profesi Cyber Security, Kita harus bisa mengejar algoritma kecepatan kasus peretasan dengan kesiapan penyediaan tenaga ahli Cyber Security.

Direktorat Sistem Informasi YPTA Surabaya menjelaskan, Systems Audit and Control Association (ISACA) menyatakan terjadi peretasan data sekitar tahun 2016.

 

Yakni, lebih dari 1 miliar data pribadi dan Indonesia membutuhkan 1000 expertise cyber security untuk berbagai macam kebutuhan, mulai dari dunia industri, instansi pemerintah dan lain-lain.(*) 

 

*BIRO PERS, MEDIA, DAN INFORMASI LANYALLA*

www.lanyallacenter.id

Team Redaksi

20240130 191431 0000

Indonesia Jurnalis.com website Portal Berita Online Nasional Independen Terpercaya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *