Kembalinya Abu Yaser Mantan Panglima DII / TII Negara Islam Indonesia ke Pangkuan NKRI

IMG 20220126 WA0028
Tasikmalaya – Kembalinya Abu Yaser kepangkuan NKRI dengan Paguyuban Budaya Sunda mengadakan acara silaturahmi sekaligus memfasilitasi pertemuan antara mantan panglima NII (Negara Islam Indonesia) DI / TII Tingkat DKI Jakarta dengan Mantan Kapolda Jawa Barat.

 

Kembalinya Abu Yaser Mantan Panglima DII merupakan momentum agenda ikrar dan Deklarasi kembalinya NII ke Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Mantan panglima NII, Abu Yaser dan Mantan Kapolda Jawa Barat (Tahun 2017) Irjen Pol. (Purn) Dr. Drs. Anton Charliyan.,MPKN. bertemu dalam deklarasi yang diadakan di Saung Tri Tangtu Di buana, Tasikmalaya, Jawa barat,selasa (25/01/2022)

 

Dalam konfrensi pers dengan awak media untuk menyambut Kembalinya Abu Yaser Mantan Panglima DII / TII Negara Islam Indonesia, Irjen Pol. (Purn) Dr. Drs. Anton Charliyan., MPKN. menyampaikan bahwa agenda ini adalah sebuah keprihatinan dari para mantan anggota NII dimana karena melihat situasi sudah sangat darurat tapi pemerintah menganggap biasa biasa saja.

Padahal ini kalau di biarkan NKRI bisa seperti negara negara di Timur tengah, “Ujar mantan orang nomor satu di Polda Jawa barat ini.

 

Oleh karena itu para mantan anggota NII di bawah pimpinan abu yaser dan juga seluruh gubernur dan bupati menginginkan dialog untuk mengingatkan kita kembali bahwa betul betul NII ini sudah darurat. Dan ini pun juga di picu oleh gerakan Al magari yang ada di garut, “ucapnya

Mereka sementara ini berjuang bersama sama dan kompak dengan NII mengeroyok garut, tetapi garut di biarkan sendirian,makanya untuk itu bagi mereka yang sudah kembali ke pangkuan kesatuan negara Republik indonesia ingin sama sama berjuang untuk menjaga NKRI tidak terpecah belah dan agar tidak bubar. “Dan ini jangan di anggap sebagai Hoax atau masalah kecil. Ini sudah ada agendanya dan mereka tau sendiri, tahun 2024 akan diagendakan besar besaran,”terangnya.

Menurut dia saat ini minimal kekuatan mereka sudah mencapai 5 juta, bahkan gerakan mereka sudah terang terangan memproklamirkan NII. Kita ingin aman dan nyaman tetapi kita tidak mau berkorban. Untuk itu mari kita bangkitkan kembali rasa nasionalisme, “tuturnya.

Anton mencontohkan negara yaman, surya dan Afganistan yang sudah aman, nyaman, sejahtera dengan tingkat pemahaman agama yang tinggi saja bisa hancur karena kecilnya rasa nasionalisme. Dan sekarang letupannya sudah ada di garut. Bahkan menurutnya tidak menutup kemungkinan letupannya akan terjadi di daerah-daerah dan tempat lain. “jangan beri kesempatan sekecil apapun buat mereka bergerak. “Oleh karena itu teman teman kita yang hadir hari ini datang untuk kembali mengikrarkan diri untuk memerangi NII dan antek-anteknya, “tegasnya.

Ditempat yang sama mantan panglima NII Abu Yaser mengungkapkan pengalamannya bagaimana bisa mempertahankan NKRI.,”Kita tidak bisa bergerak sektoral, kita tidak bisa bergerak masing masing tetapi kita harus bergerak bersama sama, bergandeng tangan dengan semua pihak.

Abu Yaser mengingatkan bahwa hancur nya NKRI dengan tiga hal, yaitu tentang intoleransi, radikalisme dan terorisme. Dan sebelum jadi terorisme dia akan menjadi radikalisme dan sebelum radikalisme dia akan intoleran.

Menurutnya mudah mengetahui seseorang terpapar yaitu melalui ciri ciri bagaimana orang yang intoleran akan naik tingkat menjadi radikal dan setelah lama jadi Radikal akan jadi teroris. Saat ini pemerintah hanya melihat dari sisi terorisme, “tuturnya.

Lebih lanjut abu Yaser mengatakan hal ini dapat dicegah sejak dari sikap seseorang intoleran dan ini tugas para dai dan tugas kita semua agar timbul di masyarakat sikap toleran dari yang tadinya intoleran. Dan menjadi rahmatan lil’alamin, bukan sekedar rahmat bagi orang Islam saja tapi rahmat bagi seluruh alam. Bukan hanya antar agama dan antar makhluk tetapi bagaimana kita bisa menjadi rahmat bagi seluruh alam. Bagaimana kita bisa merahmati seluruh alam, “ucapnya.

Ia kembali menegaskan bahwa Hindari sikap intoleran dan ini tugasnya para dai, tugas para guru dan tugas kita semua agar tidak naik tingkat dari intoleran ke radikal. Karena jika ini terjadi. Maka tugas kita semua untuk lebih kencang lagi, harus ada diskusi, seminar, untuk menghabisi yang namanya konsep radikalisme, sebelum menjadi terorisme dan ini tugas besar, jangan kita diam saja seolah olah tidak terjadi apa apa”ujarnya.

“Untuk itu kami mengajak kepada umat dan semua masyarakat untuk bangkit dan tidak terlena. Jika tidak kita semua akan hancur.

Terkait jumlah anggota saat ini yaser menggambarkan bagaimana dari 2001 Berjumlah 1 juta orang naik ke 2022 menjadi 5 juta orang, bukan nya berkurang malah bertambah, dan ini tersebar di semua kota,bahkan di jakarta yang heterogen saja ada banyak, tetapi tidak terlihat seperti di garut,dan ini tersebar diseluruh Indonesia bahkan sampai Indonesia Timur lebih banyak lagi, “ucapnya.

Ditanya mengenai alasannya kenapa kembali ke NKRI, yaser mengatakan ini adalah panggilan diri, panggilan alam, panggilan negara, panggilan ibu Pertiwi, bahwa kita harus taubat dan kita harus mempertahankan NKRI.

Kita tidak mau melihat seperti di Timur Tengah,semua hancur karena tidak punya sikap kebangsaan dan tidak punya nilai rahmatan lil’alamin, karena saling merasa paling benar.

Mengenai anggota nya yang saat itu tahun 2001 dengan 170 ribu personel, Begitu ia ke luar NII Saat ini hanya tertinggal 90ribu personel,Sedangkan sisa nya yang 80ribu saat ini entah kemana? Ungkapnya.

Dia merasa sangat miris dengan kejadian ini, kenapa kita bisa tertipu semua ,ini masalah cuci otak orang terpengaruh dan digiring hanya dengan ayat ayat tekstual saja tetapi bukan konstektual jadi mudah tertipu ,bukan tafsir birra’yu tapi tafsir bil quran, bil hadist, dan lainya.

Pesan moral yang disampaikan nya kepada masyarakat adalah agar berfikirlah yang logis, agama itu pasti logis dan jika agama sudah tidak logis apalagi di bakar dengan emosi, maka dia akan gampang terpancing,maka pelajarilah agama dengan logis dan Dengan hati nurani dengan kasih sayang Karena semua sama dimata Allah, semua ciptaan Allah, semua adalah mahluk Allah yang harus kita hormati yang sama nilainya dimata Allah.

Kembali ia menegaskan dan yakin bahwa kawan kawan nya yang saat ini satu pikiran dengan dirinya sudah cinta sama NKRI, dan bahkan siap mati untuk NKRI.

Hal senada ditambahkan oleh
Ustad Aceng Abdul Mujib ,, Pimpinan Pesantren Fauzan – Garut, bahwa sehebat apapun cuci otak yang di lakukan oleh orang-orang NII, tidak bisa melawan kodrat dari Allah Subhanahu wataala. Karena sudah menjadi panggilan hati rohani, sudah menjadi akal sehatnya bahwa gerakan dan ajaran NII itu adalah tidak logis dan tidak rasional. Menentang Al-Quran, mengancam keutuhan kehidupan berbangsa dan bernegara. otomatis disertai dengan hidayah dan taufik dari Allah Subhanahu wataala mereka akan kembali bahwa ternyata NKRI dan Pancasila lah yang akan mendorong, menjadi kan kehidupan kita berbangsa dan bernegara di Republik Indonesia adalah aman nyaman, tenang dan sejahtera.

“Saya mohon kepada pemerintah, jangan pura-pura tidak tau, kalau tidak tau bertanyalah kepada yang tau. Kalau sudah di kasih tau jangan selalu mengatakan tidak tau. “Kami sangat membutuhkan dorongan, dukungan dan kehadiran dari pemerintah karena ini adalah urusan pemerintah dan negara.

 

Kenapa ini ancaman bagi kehidupan bangsa dan bernegara yang namanya NII? mereka tidak mau pancasila dan tidak mau NKRI, tetapi kenapa negara tidak mau hadir.

Pertanyaan adalah apa karena negara tidak mau tau, tidak mau ambil resiko atau bahkan malah mendukung terhadap pergerakan ini. Ini lebih berbahaya, ‘ujarnya.

“Kalau memang pemerintah tidak setuju dengan NII atau NKRI dan bahkan sebaliknya, ya ngomong pemerintah nya. “Jadi saya berharap marilah pemerintah berbarengan dengan kami, selama pemerintah nya adalah tetap konsisten terhadap NKRI dan pancasila.

Di akhir wawancara AbuYaser menghimbau kepada tiga golongan. Yaitu yang pertama adalah mantan mantan NII yang sudah keluar dari NII. Agar jangan anda lupa dan terlena dengan kehidupan perut anda saja. Jangan terlena dengan kehidupan dunia anda, ayo ibu Pertiwi sudah memanggil. Ayo mari bergabung dan mempertahankan NKRI bersama sama kami.

Yang kedua kepada kawan kawan kami yang masih aktif di NII ayo kembali, ayo kita taubat, kembali kepada fitrah kita, kita memahami rahmatan lil’alamin. Yang ketiga kepada masyarakat semuanya jangan pernah mau tertipu, jangan buru buru ambil sikap, jangan tertipu dengan ayat ayat tekstual, pelajari, pahami dan tanya sama ustadz Ustadz yang memang sudah belajar islam tahunan.

Jangan belajar sama Ustadz yang baru belajar islam tetapi membuat Anda tertipu dan di bakar emosionalnya. Mari bersama-sama bergandengan tangan untuk mempertahankan NKRI., ” Pungkasnya.

Kembalinya Abu Yaser kepangkuan NKRI dengan Paguyuban Budaya Sunda mengadakan acara silaturahmi sekaligus memfasilitasi pertemuan antara mantan panglima NII (Negara Islam Indonesia) DI / TII Tingkat DKI Jakarta dengan Mantan Kapolda Jawa Barat.(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.