Once Mekel Mengomentari Tuduhan Ahmad Dhani Terkait Hak Cipta Lagu Dewa 19, ” Saya Menjalankan dan Menjunjung Tinggi Amanat UU Hak Cipta”

Once Mekel Mengomentari Tuduhan Ahmad Dhani Terkait Hak Cipta Lagu Dewa 19, " Saya Menjalankan dan Menjunjung Tinggi Amanat UU Hak Cipta"
Once Mekel Mengomentari Tuduhan Ahmad Dhani Terkait Hak Cipta Lagu Dewa 19, " Saya Menjalankan dan Menjunjung Tinggi Amanat UU Hak Cipta"
Once Mekel Mengomentari Tuduhan Ahmad Dhani Terkait Hak Cipta Lagu Dewa 19, ” Saya Menjalankan dan Menjunjung Tinggi Amanat UU Hak Cipta”, tegas ance. Kuasa hukum Once Mekel mengatakan ” Berdasarkan Pasal 87 UU Hak Cipta, pencipta telah memberikan kuasa dan kewenangan kepada LMK dan LMKN untuk bertindak atas nama pencipta”.
JAKARTA, – Penyanyi ternama Once Mekel membatah tudingan Ahmad Dhani pentolan dewa 19 yang melarang Once bawakan lagu – lagi ciptanya, Once menyangkal apa yang di katakan Ahmad Dhani, ” saya Menjalankan dan Menjunjung Tinggi Amanat UU Hak Cipta“, Jumat (31/3/2023) Kios Ojo Keos Lebak Bulus Jakarta Selatan.

Once menjelaskan bahwa dirinya “Memahami Undang-Undang Hak Cipta No. 28/2014, terutama bagi para pelaku industri musik tanah air, merupakan suatu keharusan. Jika tidak, maka dipastikan mereka yang tidak memahami, atau tidak mau belajar memahami, akan tersesat. Dan yang gawat, orang-orang yang tersesat itu mengganggap dirinya di jalan yang benar,” ujar Once Mekel mengomentari polemik soal beberapa pencipta lagu yang melarang penyanyi membawakan lagu-lagu ciptaannya.

Sebagaimana diketahui dan telah disiarkan oleh media, Ahmad Dhani melarang Once Mekel untuk membawakan lagu-lagu grup band Dewa 19.

Larangan tersebut kemudian disertai dengan ancaman pidana dalam Pasal 113 UU Hak Cipta yang memuat pidana 3 sampai 4 tahun penjara dan pidana denda sebesar 500 juta rupiah sampai dengan 1 miliar rupiah, untuk para penyanyi atau pengguna lagu yang dianggap telah melakukan pelanggaran terhadap Pasal 9 UU Hak Cipta yaitu mengenai kewajiban meminta ijin dari pencipta untuk pemanfaatan hak ekonomi.

Pernyataan Ahmad Dhani tersebut jelas merupakan ketidakpahaman terhadap ketentuan UU Hak Cipta, di mana sesuai dengan Pasal 87 UU Hak Cipta jo. Pasal 10 Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2021 tentang Pengelolaan Royalti Hak Cipta Lagu dan/atau Musik (PP 56/2021), Once sebagai pelaku pertunjukan (performer) hanya mempunyai kewajiban untuk membayarkan royalti atas performing rights kepada Lembaga Manajemen Kolektif Negara (LMKN).

Jika seorang performer (melalui penyelenggara atau EO) telah mendapatkan lisensi dan telah membayarkan royalti kepada LMKN, maka performer tersebut tidak dapat dianggap telah melakukan pelanggaran terhadap Pasal 9 UU Hak Cipta. Hal tersebut jelas diatur dalam Pasal 87 ayat (4) UU Hak Cipta sebagai ketentuan khusus (lex specialis) mengenai performing rights dalam UU Hak Cipta.

Once Mekel Mengomentari Tuduhan Ahmad Dhani Terkait Hak Cipta Lagu Dewa 19, " Saya Menjalankan dan Menjunjung Tinggi Amanat UU Hak Cipta"
Once Mekel Mengomentari Tuduhan Ahmad Dhani Terkait Hak Cipta Lagu Dewa 19, ” Saya Menjalankan dan Menjunjung Tinggi Amanat UU Hak Cipta”

“Kemudian, pertanyaannya adalah apakah seorang pencipta dapat melarang penyanyi untuk menggunakan ciptaan dari pencipta tersebut secara komersial? Jawabannya, tidak,” jelas Panji

Prasetyo, kuasa hukum Once Mekel. Berdasarkan Pasal 87 UU Hak Cipta, pencipta telah memberikan kuasa dan kewenangan kepada LMK dan LMKN untuk bertindak atas nama pencipta dalam memberikan izin penggunaan lagu, penghimpunan dan pendistribusian royalti performing rights.

Secara lebih tegas, pasal 23 ayat (5) UU Hak Cipta menyatakan: “Setiap orang dapat melakukan Penggunaan Secara Komersial Ciptaan dalam suatu pertunjukkan tanpa meminta izin terlebih dahulu kepada Pencipta dengan membayar imbalan kepada Pencipta melalui Lembaga Manajemen Kolektif”.

Team Redaksi

20240130 191431 0000

Indonesia Jurnalis.com website Portal Berita Online Nasional Independen Terpercaya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *