Polda Metro Jaya Berhasil Mengungkap Kasus Perampokan Toko Jam Tangan Mewah di Pantai Indah Kapuk 2

IMG 20240615 113701 1
Polda Metro Jaya Berhasil Mengungkap Kasus Perampokan Toko Jam Tangan Mewah di Pantai Indah Kapuk 2, dengan modus berpura – pura melakukan survei terhadap lokasi dan datang sebagai pelanggan. Hal itu untuk mengetahui lokasi tempat dimana letak jam tangan mewah itu dipajang.

Jakarta, Indonesia jurnalis.com – Polda Metro Jaya berhasil membongkar kasus perampokan 18 jam tangan mewah senilai Rp 12,85 miliar yang terjadi di daerah Pantai Indah Kapuk (PIK) 2 pada Sabtu (8/6/2024).

Pelaku utama perampokan di toko jam tangan mewah di PIK 2, Tangerang, diketahui telah dua kali melakukan survei ke lokasi sebelum melaksanakan aksinya.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kombes Pol. Wira Satya Triputra, menyatakan bahwa tersangka HK telah dua kali mengunjungi toko tersebut. Kunjungan pertama dilakukan pada 18 Mei 2024 dan kunjungan kedua pada 25 Mei 2024, dengan berpura-pura menjadi pelanggan.

Polda Metro Jaya Berhasil Mengungkap Kasus Perampokan Toko Jam Tangan Mewah di Pantai Indah Kapuk 2
Polda Metro Jaya Berhasil Mengungkap Kasus Perampokan Toko Jam Tangan Mewah di Pantai Indah Kapuk 2

“Maksud kedatangan tersangka adalah melakukan survei terhadap lokasi dan datang sebagai pelanggan. Hal itu untuk mengetahui lokasi tempat dimana letak jam tangan mewah itu dipajang,.” bebernya saat Konferensi Pers, Jumat 14 Juni 2024.

Lanjut Wira, Setelah beberapa saat memantau situasi dan diketahui kondisi lantai 1 toko dalam keadaan sepi, Tersangka (HK) mengeluarkan pisau dan menodongkan pisau tersebut ke 2 (dua) orang karyawan yang ada.

“Tersangka (HK) menyuruh 2 (dua) orang karyawan tersebut untuk masuk ke dalam Fitting Room. Di dalam Fitting Room Tersangka (HK) mengambil handphone milik karyawan kemudian mengikat tangan karyawan dengan menggunakan Kabel Ties.”

Tidak lama kemudian 1 (satu) orang karyawan lainnya masuk ke dalam Toko Prestigetime untuk mengantarkan minuman, melihat karyawan yang baru masuk, Tersangka (HK) langsung menodongkan pisau ke karyawan tersebut dan memaksanya masuk ke dalam Fitting Room dan juga mengikat tangannya dengan menggunakan Kabel Ties.

Setelah Tersangka (HK) berhasil mengikat 3 (tiga) karyawan dengan menggunakan Kabel Ties, Tersangka (HK) memerintahkan para karyawan untuk masuk ke dalam toilet, dan mengunci para karyawan di dalam toilet, dari luar.

Kemudian, Tersangka (HK) naik ke lantai 2 Ruko, dan menodongkan pisau ke 1 (satu) orang karyawan perempuan yang berada di lantai 2. Lalu Tersangka (HK) mengambil handphone milik karyawan dan meminta karyawan tersebut untuk membuka laci penyimpanan jam tangan.

Setelah laci penyimpanan jam tangan terbuka, Tersangka (HK) mengikat tangan karyawan perempuan tersebut lalu mengambil 18 (delapan belas) unit jam tangan mewah dan dimasukkan ke dalam kantong yang Tersangka (HK) bawa.

Lebih lanjut, setelah mengambil 18 (delapan belas) unit jam tangan mewah dari laci penyimpanan, Tersangka (HK) memasukkan karyawan perempuan ke dalam kamar mandi lantai 1 toko, bersama 3 (tiga) orang karyawan lainnya.

Team Redaksi

Indonesia jurnalis.com 20240701 090538

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

" Anda tidak dapat menyalin konten halaman ini "