BISNIS  

Sektor Manufaktur Dikatakan Sebagai Konsumen Energi Terbesar Kedua Setelah Transportasi

Sektor manufaktur dikatakan sebagai konsumen energi terbesar kedua setelah transportasi
Sektor manufaktur dikatakan sebagai konsumen energi terbesar kedua setelah transportasi
JAKARTA – Sektor manufaktur dikatakan sebagai konsumen energi terbesar kedua setelah transportasi.Kemudian menyusul industri semen dan mineral bukan logam sebesar 17,2 persen. Selain itu, industri tekstil, barang dari kulit dan sepatu meningkat 17%.

Menurut laporan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), pangsa konsumsi energi sektor industri tercatat sebesar 34,07% pada tahun 2020.

Konsumsi energi terbesar pada perusahaan manufaktur adalah pada industri makanan, minuman dan tembakau dengan pangsa 18,5%.

Saat itu, industri pupuk, kimia, dan produk karet menyumbang 18,1%. Kemudian menyusul industri semen dan mineral bukan logam sebesar 17,2 persen. Selain itu, industri tekstil, barang dari kulit dan sepatu meningkat 17%. Sedangkan industri logam dasar, besi dan baja menyumbang 9,7%.

 

Perlu diketahui bahwa salah satu penyebab tingginya konsumsi energi pada industri manufaktur adalah terjadinya downtime.

 

Machine downtime adalah kejadian yang menghambat mesin dalam proses produksi, membuang-buang konsumsi energi di pabrik.

 

Besarnya biaya yang timbul dari penggunaan energi dalam industri manufaktur sering diartikan oleh manajemen sebagai biaya yang tidak terkendali. Oleh karena itu, untuk menghemat uang, mereka mencoba mengurangi biaya selain konsumsi energi, seperti biaya bahan, personel, dan logistik. Namun, tidak selalu bekerja seperti itu.

 

Industri manufaktur sering membayar lebih untuk konsumsi energi ketika mesin tidak sepenuhnya produktif. Hal ini menjadi tantangan bagi para pelaku industri manufaktur karena dihadapkan pada dua pilihan: membayar lebih untuk konsumsi energi atau mengurangi konsumsi energi.

 

Untuk menghemat energi, bisnis harus dapat melihat dan memantau konsumsi energi sekaligus. Tanpa pengukuran yang akurat, menjadi sulit bagi pabrik untuk mengelola energi.

Pemantauan waktu nyata

 

Hal pertama yang harus dilakukan saat melacak konsumsi energi adalah mengumpulkan data waktu nyata yang penting dari mesin atau lini produksi. Data ini meliputi data produksi, status perangkat, dan kualitas produksi. Selain itu, data konsumsi energi dan data produksi harus digabungkan agar dapat memvisualisasikannya dengan benar. Dengan demikian, data dapat dipantau secara real time untuk membantu bisnis memahami kondisi konsumsi energi saat ini. Artinya pengelola pabrik dapat mengetahui besarnya konsumsi energi, tarif listrik dan pemborosan energi dalam suatu periode tertentu. Oleh karena itu perusahaan juga dapat mengidentifikasi energi yang tidak terpakai dan sumber pemborosan energi.

 

Ini kemudian dapat digunakan sebagai imbalan untuk membayar lebih atau mengurangi konsumsi energi.

 

Untuk menjawab tantangan tersebut, Mitsubishi Electric menghadirkan rangkaian produk otomatisasi pabrik yang dapat digunakan untuk memantau konsumsi energi di pabrik.

Pertama, EcoMonitorLight, EcoMonitorPlus, ME96SS ver.

 

Modul pengukuran energi seri B, Q dan iQ-R yang dapat melakukan pengukuran energi di mesin atau pabrik apa pun.

 

Kemudian, data dari pengukuran konsumsi energi atau penggunaan konsumsi daya dapat dikumpulkan dengan EcoWebServerIII, MELSEC Q Series Programmable Logic Controllers dan MELSEC iQ-R Series.

Pabrik dapat menggunakan EcoAdviser dan GENESIS64 untuk memvisualisasikan data konsumsi energi.

 

Dengan kedua produk ini, data dapat dianalisis sehingga pabrik yang bertanggung jawab dapat menemukan masalah konsumsi energi untuk masing-masing mesin, jalur produksi, dan data di seluruh pabrik.

 

Berbagai teknologi ini pada akhirnya dapat membantu industri manufaktur menghemat biaya energi produksi pabrik. Untuk informasi lebih lengkap tentang pemantauan konsumsi energi di produksi pabrik, kunjungi tautan ini. Kunjungi juga Situs Resmi Mitsubishi Electric Indonesia untuk mempelajari lebih lanjut tentang produk otomatisasi pabrik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.