Tangkap Dan Usut Tuntas Mafia Tanah Korban Penggusuran Tol Becakayu

Tangkap Dan Usut Tuntas Mafia Tanah Korban Penggusuran Tol Becakayu
Tangkap Dan Usut Tuntas Mafia Tanah Korban Penggusuran Tol Becakayu ,harap Hj Jubaedah selaku korban mafia tanah
Jakarta – Tangkap Dan Usut Tuntas Mafia Tanah Korban Penggusuran Tol Becakayu yang banyak merugikan warga.

Tangkap Dan Usut Tuntas Mafia Tanah , Korban Hj Jubaedah (57) warga Km Jembatan, Rt 02, Rw 06, Kelurahan Cipinang sampai saat ini belum di bayar, terkait ada oknum yang bermain mata dengan instansi terkait.

Setelah Presiden Jokowidodo memerintahkan kepada intansi terkait untuk mempermudah membantu warga dalam pembuatan sertifikat ganu terlepas dari calo dan mavia atas tanah nampak nya tidak berlaku bagi Hj Jubaedah (57) warga Km Jembatan, Rt 02, Rw 06, Kelurahan Cipinang Besar Selatan, Kec Jatinegara, Jakarta Timur.

Tangkap Dan Usut Tuntas Mafia Tanah
Tangkap Dan Usut Tuntas Mafia Tanah ( haji Jubaedah di dampingi Pengacara nya di pengadilan negeri Jakarta timur.

 

Korban penggusuran Tol Becakayu (Bekasi, Kampung Melayu, Cawang) salah satunya Hj Jubaedah (57) yang merasa dirugikan oleh oknum-oknum mafia tanah penggusuran tol becakayu di Kampung Melayu Jakarta Timur.

Hj Jubaedah pemilik sertifikat no : 04192 .di gugat oleh Purnoma Sutanto SH di PN Jakarta Timur dengan gugatan no :124 PN Jakarta Timur.

Liat selengkapnya kesaksian tol becakayu korban hj Jubaedah 

” Hj Jubaedah tidak merasa menjual tanahnya kepada siapapun termasuk penggugat,”

 

“Ini pasti ada yang mengatur dan mengontrol maupun menciptakan suasana terjadi perkara, tuturnya

Pasalnya Tanah bersertifat luasnya 1948 M3, didalamnya ada kepemilikan orang lain dengan sertifikat lain yang luasnya 98 M3 padahal Sertifikat Hj Jubaedah itu dijaminkan ke BCA sejak tahun 2007.

Bagaiman mungkin hal ini terjadi, bila tidak ada unsur penipuan dan penggelapan atas surat dasar penggugat sebagai mafia tanah.

Kami meminta dan memohon :

1. Pihak Pengadilan PN Jakarta Timur, khususnya Hakim PN Jakarta Timur tidak menyidangkan Perkara no 124/PN Jaktim dan harus ditinjau kembali dasar gugatannya.

2. Pihak Kepolisian Pro Aktif atas laporan warga terhadap diduga adanya Mavia Tanah.

3. Usut dan Tangkap Oknum-Oknum yang memberikan jalan atas Mavia Tanah sehingga terjadinya pembuatan sertifikat yang menjadi dasar setiap penggugat

4. Disinyalir ada permainan oknum BPN Jakarta Timur dangan Oknum Kementrian PUPR sebagai pejabat pembuat komitmen.

5. Negara harus melindungi hak warga atas kepemilikan Sah atas tanah

Dalam hal ini Hj.Jubaedah dan pengacaranya akan tetap melakukan upaya Hukum, agar mafia tanah cepat di tindak sesuai dengan hukum yang berlaku sesuai instruksi Presiden Jokowi, karena menurut penuturan Hj.Jubaedah mafia tanah yang di maksud dengan orang yang sama sejak tahun 1996.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.