BISNIS  

Direksi BPDPKS Menerima Kunjungan Executive Director Poetra Nusantara Institute

Direksi BPDPKS Menerima Kunjungan Executive Director Poetra Nusantara Institute,Kami sudah melakukan pendataan secara lengkap atas lahan sawit seluas lebih kurang 3000an hektare dan masih terus bertambah yang siap didukung oleh BPDPKS melalui program peremajaan dan sarprasnya”
JAKARTA – Direksi Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) menerima kunjungan dari rombongan Poetra Nusantara Institute (PNI) yang dipimpin oleh Willy Lesmana Putra, Selasa (16/01/2024) di kantor BPDPKS, Jalan Imam Bonjol, Menteng – Jakarta Pusat.

 

Selaku Executive Director PNI, Willy menyampaikan hasil kajian dan pendampingan terhadap petani sawit mandiri dibeberapa daerah khususnya yang sedang dilakukan di Kabupaten Ketapang, Provinsi Kalimantan Barat.

 

Dalam kesempatan itu, Willy beserta rombongan memaparkan data-data serta persoalan yang ditemukan selama proses pendampingan kepada petani/pekebun kelapa sawit mandiri. Beberapa persoalan yang ditemukan di lapangan diantaranya, mayoritas petani menanam bibit sawit asalan dan tidak besertifikat, sehingga meski tumbuh baik, tetapi tidak dapat berbuah dengan maksimal. Selain itu, lahan para petani dirawat dengan sarana dan prasarana yang seadanya. Akibat dari hal itu adalah, selain panen tidak maksimal, pengelolaan kebun menjadi tidak efisien.

 

Direksi BPDPKS yang diwakili oleh Direktur Penyaluran Dana, Zaid Burhan Ibrahim mengapresiasi  apa yang dilakukan Poetra Nusantara Institute. “Bagus sekali, apalagi jika pendampingan petani sawit mandiri dapat membantu para petani/pekebun menjadi lebih baik” pungkasnya. Kita berterimakasih Pak Willy,” kata Burhan sambil tersenyum.

Direksi BPDPKS Menerima Kunjungan Executive Director Poetra Nusantara Institute
Direksi BPDPKS Menerima Kunjungan Executive Director Poetra Nusantara Institute

“Kami sudah melakukan pendataan secara lengkap atas lahan sawit seluas lebih kurang 3000an hektare dan masih terus bertambah yang siap didukung oleh BPDPKS melalui program peremajaan dan sarprasnya (sarana dan prasarana). Yang paling krusial dibutuhkan oleh para petani/pekebun kelapa sawit mandiri adalah adanya atau dibangunnya pabrik kelapa sawit berskala kecil atau pabrik berukuran mini yang berada disekitar area perkebunan sawit rakyat.

 

Karena menurutnya, saat ini para petani/pekebun menjual hasil kebun membutuhkan jarak yang sangat jauh dengan pabrik dan petani terpaksa menjual kepada pengepul dengan harga yang jauh dari pasaran serta tidak efisen.” papar Willy seraya menjelaskan hasil pemetaan dan pendataan yang ditayangkan di layar presentasi.

 

Burhan tampak sangat antusias. “Tiga ribu (hektare) itu masih kecil, klo bisa lebih banyak dan lebih besar lagi luasannya untuk diremajakan atau dapat diusulkan mendapatkan program sarpras serta meminta Poetra Nusantara Institute untuk berkoordinasi juga dengan stakeholder yang lain sesuai dengan aturan,” sahut Burhan.

Menurut Burhan, BPDPKS sangat mendukung upaya berbagai pihak khususnya Poetra Nusantara Institute untuk melakukan pembinaan dan pendampingan kepada para petani/pekebun kelapa sawit mandiri. “Asalkan mengikuti prosedur dan persyaratan yang ditentukan.”

Team Redaksi

IMG 20240612 150626

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

" Anda tidak dapat menyalin konten halaman ini "